Beda dari Facebook, Snapchat akan Periksa Iklan Politik

Beda dari Facebook, Snapchat akan Periksa Iklan Politik

Facebook mendapat kecaman karena kebijakannya tentang iklan politik selama beberapa minggu terakhir. Kini, CEO Snapchat Evan Spiegel telah bergabung untuk mendukung politisi yang memeriksa fakta.

“Kami membuat semua iklan ditinjau, termasuk iklan politik,” kata Spiegel dalam sebuah wawancara di CNBC. “Dan saya pikir apa yang kami coba lakukan adalah menciptakan tempat untuk iklan politik di platform kami, terutama karena kami menjangkau begitu banyak anak muda dan pemilih pemula sehingga kami ingin mereka dapat terlibat dalam topik politik, tetapi kami tidak membiarkan hal-hal seperti informasi yang salah muncul di iklan itu.”

Awal tahun ini, Facebook mengizinkan kampanye pemilihan kembali Presiden Donald Trump untuk memasang iklan tak berdasar tentang Joe Biden di platformnya, menimbulkan kecaman atas kebijakan iklan perusahaan. Dalam beberapa bulan sejak itu, platform media sosial besar menghadapi pertanyaan tentang peran mereka dalam memoderasi kebohongan yang diceritakan oleh kandidat politik, dan mereka menghadapi keraguan baru dari anggota parlemen dan regulator atas jawaban mereka.

Tidak lama setelah kampanye Biden menjangkau perusahaan, Katie Harbath, Direktur Kebijakan Publik Facebook untuk pemilihan global, merespons, dengan mengatakan bahwa itu adalah kebijakan perusahaan untuk tidak memeriksa fakta para politisi.

“Pendekatan kami didasarkan pada kepercayaan mendasar Facebook dalam kebebasan berekspresi, penghormatan terhadap proses demokrasi, dan keyakinan bahwa dalam demokrasi yang matang dengan pers yang bebas, pidato politik sudah bisa dibilang merupakan pidato yang paling banyak diteliti,” kata Harbath saat itu. .

Hanya beberapa minggu kemudian, CEO Twitter Jack Dorsey mengumumkan melalui utas tweet bahwa perusahaannya akan melarang semua iklan politik pada 22 November. Pada hari Jumat, 15 November, ada dua perangkat peraturan berbeda untuk pemolisian iklan berbasis politik dan cause-based di Twitter.

Bisnis iklan politik Twitter dan Snapchat jauh lebih kecil daripada Facebook. Sepanjang musim tengah 2018, Twitter hanya menghasilkan $ 3 juta dengan iklan politik. Menurut Open Secrets, kandidat Demokrat tahun 2020 hanya menghabiskan sekitar $ 200.000 untuk Snapchat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Whatsapp