Fitur Tranksripsi Real-time Google Chrome Keluar untuk Android

Fitur Tranksripsi Real-time Google Chrome Keluar untuk Android

Fitur transkripsi baru Google Translate yang pertama kali didemokan pada bulan Januari, sekarang keluar untuk pengguna Android. Keluargnya fitur sebagai bagian dari pembaruan aplikasi seluler bertenaga kecerdasan buatan.

Fitur ini memungkinkan Anda untuk merekam kata-kata yang diucapkan dalam satu bahasa dan mengubahnya menjadi teks yang diterjemahkan di ponsel Anda. Semuanya dilakukan dalam real-time dan tanpa penundaan untuk diproses.

Fitur akan mulai diluncurkan pada Selasa (17/3) dan akan tersedia untuk semua pengguna pada akhir minggu. Bahasa awal akan bahasa Inggris, Prancis, Jerman, Hindi, Portugis, Rusia, Spanyol, dan Thailand. Itu berarti Anda akan dapat mendengarkan salah satu bahasa yang diucapkan dengan keras dan menerjemahkannya ke salah satu bahasa lain yang tersedia.

Ini akan berfungsi langsung untuk pidato, ceramah, dan acara bahasa lain yang diucapkan dan dari audio yang sudah direkam juga. Artinya, Anda secara teoretis bisa memegang telepon Anda ke pengeras suara komputer dan memutar rekaman dalam satu bahasa dan menerjemahkannya ke dalam teks lain tanpa Anda harus memasukkan kata-kata secara manual.

Google mengatakan kepada The Verge pada bulan Januari bahwa itu tidak akan mendukung opsi untuk mengunggah file audio pada saat peluncuran, tetapi mendengarkan sumber audio langsung, seperti laptop Anda harus berfungsi sebagai metode alternatif.

Sebelum fitur ini, Anda bisa menggunakan opsi suara Google Translate untuk mengubah kata, frasa, atau kalimat yang diucapkan dari satu bahasa ke bahasa lain, termasuk dalam bentuk teks dan verbal. Tetapi seorang juru bicara Google mengatakan bahwa bagian dari aplikasi “tidak cocok untuk mendengarkan diskusi yang diterjemahkan lebih lama di sebuah konferensi, kuliah di kelas atau video ceramah, sebuah cerita dari kakek-nenek, dan lain-lain.”

Untuk memulai, fitur ini akan memerlukan koneksi internet karena perangkat lunak Google harus berkomunikasi dengan Tensor Processing Units (TPUs), jenis chip pemrosesan khusus yang berfokus pada AI untuk digunakan di server cloud, untuk melakukan transkripsi langsung. Bahkan, seorang juru bicara Google mengatakan bahwa fitur tersebut bekerja dengan menggabungkan fitur Live Transcribe yang sudah ada yang dibangun ke dalam aplikasi Recorder pada telepon Pixel, yang biasanya bekerja secara offline, dengan kekuatan TPU-nya di awan sehingga menciptakan transkripsi terjemahan real-time selama Anda memiliki koneksi internet untuk memfasilitasi tautan.

Google mengatakan fitur transkripsi baru akan menjadi Android hanya pada saat peluncuran, tetapi perusahaan memiliki rencana untuk membawanya ke iOS di masa depan. Seharusnya muncul sebagai opsi “transkrip” di aplikasi setelah Anda memperbaruinya. Google juga mengatakan Anda akan dapat menjeda atau memulai ulang transkripsi dengan mengetuk ikon mik serta mengubah ukuran teks dan menyesuaikan opsi tema gelap di menu pengaturan Terjemahan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Whatsapp