Samsung Galaxy Fold 2 Diproduksi Tanpa S Pen

Samsung Galaxy Fold 2 Diproduksi Tanpa S Pen

Samsung dilaporkan tidak akan melanjutkan rencana untuk memasukkan S Pen di smartphone Galaxy Fold 2. Keputusan ini untuk mencapai tujuan mengurangi berat smartphone dibandingkan dengan pendahulunya meskipun layar lebih besar.

Dengan penghapusan S Pen, Galaxy Fold 2 diperkirakan memiliki berat sekitar 229 gram atau hanya lebih dari 8 ons, menurut sebuah posting blog di platform Naver Korea Selatan, melalui SamMobile. Ini akan membuat perangkat sekitar 40 gram atau sekitar 2,8 ons lebih ringan dari Galaxy Fold, sementara S Pen akan tetap unik untuk seri Galaxy Note.

Unggahan dalam blog juga mengklaim bahwa Galaxy Fold 2 akan diluncurkan dengan opsi warna Martian Green dan Astro Blue. Pilihan warna tersebut pada awalnya diumumkan untuk Galaxy Fold tahun lalu, tetapi tidak berhasil karena smartphone lipat pertama Samsung tertunda. Namun, mirip dengan flagships Galaxy Samsung lainnya, ketersediaan varian akan berbeda di seluruh wilayah.

Galaxy Fold 2 diperkirakan akan menampilkan layar yang lebih besar sekitar 8 inci, dibandingkan dengan layar pendahulunya 7,3 inci, ETNews Korea Selatan melaporkan. Smartphone akan mempertahankan pembukaan Galaxy Flip sisi-ke-sisi, tidak seperti pembukaan Galaxy Z Flip dengan gaya clamshell.

Samsung dilaporkan akan mengungkap Galaxy Fold 2 bersama Galaxy Note 20 pada bulan Agustus. Produksi massal suku cadang untuk Galaxy Fold 2 akan dimulai pada pertengahan Mei, diikuti oleh produksi massal smartphone antara Juni dan Juli.

Galaxy Fold 2 akan bertujuan untuk harga yang lebih rendah dengan model 256GB, dibandingkan dengan Galaxy Fold yang diluncurkan dengan harga hampir $ 2.000, menurut SamMobile. Langkah ini sebagian karena keberhasilan relatif dari Galaxy Z Flip, yang diluncurkan dengan label harga sekitar $ 1.400 atau setara Rp 22 juta.

Smartphone Samsung yang dapat dilipat kedua setelah Galaxy Fold awalnya dianggap sebagai Galaxy Fold 2, tetapi ternyata Galaxy Z Flip, yang dirilis pada bulan Februari dengan banderol harga $ 1.380 atau sekitar Rp 21 jutaan.

Layar fleksibel membuka kemungkinan baru, dan itu termasuk smartphone yang lebih dapat dilipat dari Samsung dan produsen lain di masa depan. Namun, resesi ekonomi yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 dapat mendorong perangkat ultra-premium seperti Galaxy Fold 2 di luar anggaran sebagian besar pelanggan potensial, dan masih harus dilihat seperti apa dampak krisis kesehatan pada masa depan rencana pembuat smartphone.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

× Whatsapp