Apple Tutup Toko Retail AS dan Luar Tiongkok hingga 27 Maret

Maret

16

0 comments

Apple sementara menutup semua toko retailnya “di luar Greater China” hingga 27 Maret seperti yang diumumkan CEO Tim Cook dalam sebuah surat yang diposting di situs web perusahaan Jumat malam (13/3/2020). “Cara paling efektif untuk meminimalkan risiko penularan virus adalah dengan mengurangi kepadatan dan memaksimalkan jarak sosial,” tulis Cook. “Kami berkomitmen untuk memberikan layanan yang luar biasa kepada pelanggan kami.”

Penutupan nasional adalah yang pertama dari pengecer besar di Amerika Serikat. Tetapi ini meluas jauh melampaui AS, dengan setiap lokasi Apple secara global segera tutup efektif, kecuali untuk yang di China.

Toko online Apple akan tetap beroperasi (seperti halnya aplikasi Apple Store) selama waktu henti untuk lokasi retail fisik dan pelanggan yang mencari dukungan pelanggan dapat mengunjungi support.apple.com untuk menemukan toko reparasi resmi yang tetap terbuka atau mengatur layanan surat-masuk.

“Penyebaran global COVID-19 memengaruhi kita semua,” tulis Cook. “Di Apple, kami adalah orang-orang pertama dan kami melakukan apa yang kami lakukan dengan keyakinan bahwa teknologi dapat mengubah kehidupan dan harapan bahwa itu bisa menjadi alat yang berharga di saat seperti ini.”

Karyawan yang terkena dampak penutupan toko akan tetap dibayar. Inilah yang dikatakan Cook tentang hal itu dan penyesuaian lainnya yang dibuat Apple untuk mengakomodasi pekerja yang terkena virus:

Semua pekerja kami akan terus menerima pembayaran sesuai dengan operasi bisnis seperti biasa. Kami telah memperluas kebijakan cuti kami untuk mengakomodasi keadaan kesehatan pribadi atau keluarga yang diciptakan oleh COVID-19 – termasuk pulih dari penyakit, merawat orang yang dicintai yang sakit, karantina wajib, atau tantangan pengasuhan anak karena penutupan sekolah.

“Sumbangan komitmen” Apple untuk COVID-19 telah mencapai $ 15 juta, menurut Cook, dan perusahaan akan “mencocokkan sumbangan karyawan kami dua-ke-satu untuk mendukung upaya tanggapan COVID-19 secara lokal, nasional dan internasional.” Seperti perusahaan besar lainnya dengan kehadiran di seluruh dunia, Apple sangat mendorong karyawan untuk bekerja dari rumah jika pekerjaan mereka memungkinkan.

Apple baru-baru ini membuka kembali toko-toko di Tiongkok yang ditutup segera setelah penyebaran awal novel virus Corona dan COVID-19. “Meskipun tingkat infeksi telah menurun secara dramatis, kami tahu efek COVID-19 masih sangat dirasakan. Saya ingin menyampaikan terima kasih yang mendalam kepada tim kami di Tiongkok atas tekad dan semangat mereka,” kata Cook dalam catatannya.

Sebelumnya pada hari Jumat, Apple mengumumkan bahwa WWDC 2020 akan beralih ke online saja -masih dengan sesi utama dan sesi pengembang- ketika konferensi berlangsung Juni ini. Dalam siaran pers itu, Apple hanya menyebutkan “situasi kesehatan saat ini” tanpa menyapa COVID-19 secara langsung.

Cook menyiratkan nada muram tetapi penuh harapan untuk menutup suratnya. “Tidak ada salah mengira tantangan saat ini. Seluruh keluarga Apple berutang budi kepada para responden pertama yang gagah berani, dokter, perawat, peneliti, pakar kesehatan masyarakat, dan pelayan publik secara global yang telah memberikan setiap ons semangat mereka untuk membantu dunia bertemu saat ini. Kita belum tahu dengan pasti kapan risiko terbesar akan ada di belakang kita,” tulisnya.

“Namun saya telah terinspirasi oleh kemanusiaan dan tekad yang telah saya lihat dari semua sudut komunitas global kami,” lanjut Cook. “Seperti yang dikatakan Presiden Lincoln di masa kesusahan besar: “Kesempatan penuh dengan kesulitan, dan kita harus bangkit dengan kesempatan itu. Karena kasus kami baru, maka kami harus berpikir baru, dan bertindak baru. Itu adalah cara yang selalu diterapkan Apple ketika menghadapi tantangan besar. Dan begitulah kita akan bangkit saat bertemu yang ini juga.”

Tags:

Artikel terkait:

Mei 22, 2024

Mei 15, 2024

April 20, 2024

April 10, 2024

Maret 25, 2024

Maret 19, 2024

About the author, JETE Indonesia